Hacker Maling Kian Doyan Uang Kripto, Ini Buktinya!

Kejahatan dunia maya selalu tercipta. Chainalysis melaporkan bahwa pada tahun 2021, penjahat dunia maya akan memiliki cryptocurrency senilai lebih dari $25 miliar (Rs. 365,4 miliar).
Chainalysis menyoroti dalam laporan Crypto Crime Report 2022 bahwa penjahat dunia maya menyumbang $11 miliar dalam penipuan dari sumber ilegal pada tahun 2021. Pada saat yang sama, ini meningkat drastis di tahun sebelumnya.

Dana curian Bus 2021 menghabiskan 93% dari semua aset kriminal dengan total $9,8 miliar. Berikutnya adalah $448 juta, $192 juta scam, $66 juta shop scam, dan $30 juta ransomware.

Sementara itu, aset kejahatan turun $6,6 miliar pada Juli dan mencapai $14,8 miliar pada Oktober, dikutip dari Financial Express, Rabu (25/5/2022).

Menurut laporan yang sama, Departemen Kehakiman Amerika Serikat (AS) atau DOJ menyita cryptocurrency senilai $2,3 miliar dari operator ransomware DarkSide. Layanan Pendapatan Internal, Investigasi Kriminal (IRS-CI) menyita kripto senilai £3,5 triliun dan Layanan Metropolitan London menyita kripto senilai £180 juta.

Sementara itu, pada Februari 2022, DOJ menyita crypto senilai $3,6 miliar. Ini terkait dengan peretasan Bitfinex pada tahun 2016.

Waktu penarikan untuk pemasar darknet, admin, dan dompet gelap telah turun 75% hingga 2021. Operator Ranspmware menahan dana mereka untuk jangka waktu 65 hari sebelum likuidasi.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa selama setahun terakhir, penjahat dunia maya masing-masing memegang $ 1 juta atau lebih dalam cryptocurrency dan mengklaim 10% dari alamat ilegal.

Secara total, dilaporkan bahwa 4068 penjahat dunia maya memiliki cryptocurrency senilai lebih dari $25 miliar. Grup ini mewakili 3,7% dari penjahat berbasis kripto.

Sementara itu, 1.374 penjahat cyber memperoleh 10-25% dari dana mereka dari alamat ilegal dan 1.361 penjahat memperoleh 90-100% dari total dana mereka dari tempat yang sama.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.